Teknologi pengenal wajah banyak dipakai untuk absensi kantor

Teknologi pengenal wajah banyak dipakai untuk absensi kantor

Nodeflux, perusahaan teknologi yang fokus pada kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) visual, menilai teknologi pengenal wajah atau facial recognition merupakan salah satu AI yang banyak digunakan di Indonesia, misalnya untuk absensi kantor.

“Facial recognition di luar juga populer,” kata CTO dan pendiri Nodeflux, Faris Rahman, saat acara diskusi di Jakarta, Selasa.

Menurut Faris, kecenderungan teknologi AI di Indonesia adalah mengadopsi

apa yang sudah dipergunakan negara lain. Demikian pula dengan Nodeflux, teknologi pengenal wajah alias facial recognition yang juga menjadi produk paling sering digunakan klien.

Faris mencotohkan facial recognition dapat digunakan dalam berbagai kebutuhan, Nodeflux bekerja sama dengan perusahaan yang menggunakan teknologi AI mereka untuk absensi.

“Untuk verifikasi, apakah orang tersebut benar masuk kantor,” kata dia.

Selain itu, teknologi mereka juga digunakan oleh kepolisian, misalnya untuk membantu penyelidikan.

Faris berpendapat penggunaan AI facial recognition masih cukup luas, dia

mencontohkan AI yang dapat mendeteksi usia dan gender wajah orang yang berada di kamera dapat diolah lagi untuk.

Misalnya, data-data yang didapat dari facial recognition dapat dibedah untuk keperluan periklanan dengan menganalisis kapan orang-orang tersebut berada di lokasi dan gender apa saja yang.

“Nanti, iklan apa yang cocok di situ,” kata dia.

Saat ini teknologi Nodeflux sudah digunakan berbagai lembaga negara

maupun perusahaan swasta. Selain facial recognition, Nodeflux juga memiliki pengenal spasial atau spatial recognition serta teknologi untuk menghitung berapa kendaraan yang lewat di suatu lokasi.

 

sumber :

https://merkterbaik.com/seva-mobil-bekas/