Terima Kasih Untuk Dia, Sahabatku.

Terima Kasih Untuk Dia, Sahabatku.

Terima Kasih Untuk Dia, Sahabatku.
Terima Kasih Untuk Dia, Sahabatku.
Udah lama banget mau nulis tentang seseorang sahabat yang songong, belagu, kurang hajar, cuek, ga pedulian, dan paling susah bilang kangen sm temennya sendiri (karena memang ga kangen sih mungkin), hahaha. Tapi dibalik semua sifat negatifnya itu dia sosok yang perhatian (kadang2), baik hati (kadang2), selalu dan selalu ada buat gw saat gw down, galau, dan bener2 butuh temen cerita. Karena memang cuma dia sahabat gw yang senasib sama gw “Masih Jomblo”. haha peace ah :p Yang lain pasti sibuk dengan pacarnya masing2 dan gw ga tega buat mengganggu waktu mereka. Gw bersyukur pernah kenal dia di kuliah walaupun ga tau sih dia bersyukur apa ngga pernah kenal dan punya temen kaya gw, hahaha. Tapi gw sangat sangat berterima kasih pada Allah memberikan sosok dy di kehidupan gw (kapan lagi gw muji kan :p).
Terkadang gw merasa cuma sahabat sepihak deh, dia yang selalu ada buat gw, tapi gw belum bisa selalu ada saat diabutuhin. Dia ga pernah cerita kalo ga gw todong untuk cerita. Mungkin belum sepenuhnya percaya sama gw, hehe. Bahkan suatu waktu dia pernah sampe marah besar sama gw karena gw maksa dia buat cerita T_T Saat itu rasa penasaran gw memang sedang menggebu padahal gw tau dia bukan tipikal orang yang suka dipaksa. hehe maaf ya. :p Dia yang perhatian dengan segala caranya dari marah-marahin gw yang selalu bersikap konyol, nyuekin gw kalo lagi kesel sama gw, sampai perhatian yang nyata kalo lg di bbm. hehe. Gw yakin semua orang pasti iri sama gw ga punya sosok sahabat kaya gitu :p (tolong jangan terbang).
Kalo diinget jaman kuliah, gw ambegan banget loh samadia. Dulu, gw yang ga bisa nerima sifat judes dia, hahaha. Gw yang ga bisa terima cengan yg nyelekit, hehe. Tapi lama kelamaan seakan sifat itu pelan-pelan menghilang dan malah jadi kaya sekarang sabodo teuingan sama cengan dan kebal sama segala omelannya. Dan sekarang gw bisa ngebedain mana orang yang ngecengin ga dari hati sama yang bener-bener ngecengin gw dari hati,hehe. Makasih ya. :p
Sampe sekarang gw masih berhubungan baik sama dy, kata orang temen kuliah ya temen kuliah pasti kalo uda lulus ga akan bisa tetep jadi sahabat. Oh belum tentu, buktinya sekarang gw malah merasa makin kaya sodara sama dy. Apapun kesedihan dan kebahagiaan yang lagi gw rasain pasti gw bagi ke dy walau cuma lewat bbm dan sekarang jarang ketemu. 😀
Sifat judes dan suka marah2nya lambat laut menghilang. Sedikit agak bisa bersikap manis sama cewe (kayaknya). Tapi sama gw yang notabene memang orang terdekatnya(pede mampus) memang sudah terlihat semakin kesini dy semakin dewasa. Semakin bisa menata emosinya. Dan gw bangga!!!! #Lebih hahaha.
Doa gw untuk dy, semoga segera menemukan sosok wanita yang bisa meluluhkan hati batunya, hehe. Dan harapan gw someday semoga kalo dy uda nemuin seseorang yang special, dy ga menggeser posisi gw di hidupnya,hahaha egois mampus gw. Kelewatan sih kalo itu yah,hehe yang penting tetep bisa nganggep gw sohibnya aja uda cukup. hehe.